hasbiedaud

quality is our priority

Saat JodOh tak KunJung Datang

Usia sudah melewati tiga puluh, tetapi belum juga ada tempat untuk menambatkan rindu. Seorang pria usia
sekitar 40 tahun, memiliki karier yang cukup sukses, merasakan betapa sepinya hidup tanpa istri. Ingin menikah, tapi takut ! tak bisa mempergauli istrinya dengan baik. Sementara terus melajang merupakan siksaan yang nyaris tak dapat ditahan. Dulu ia ingin menikah, ketika keriernya belum seberapa. Tetapi niatitu dipendam dalam-dalam karena merasa belum mapan. Ia harus mengumpulkan dulu uang yang cukup banyak agar
bisa menyenangkan istri. Ia lupa bahwa kebahagiaan itu letaknya pada jiwa yang lapang, hati yang tulus, niat yang bersih dan penerimaan yang hangat. Ia juga lupa bahwa jika ingin mendapatkan istri yang bersahaja dan menerima apa adanya, jalannya adalah dengan menata hati, memantapkan tujuan dan meluruskan niat. Bila engkau ingin mendapatkan suami yang bisa menjaga pandangan, tak bisa engkau meraihnya dengan, ‘Hai, cowok… Godain kita, dong.’Saya teringat dengan sabda Nabi Saw. (tapi ini bukan tentang nikah). Beliau berkata, ‘Ruh itu seperti pasukan tentara yang berbaris.’ Bila bertemu dengan yang serupa dengannya, ia akan mudah mengenali, mudah juga bergabung dan bersatu. Ia tak bisa mendapatkan pendamping yang mencintaimu dengan sederhana, sementara engkau jadikan gemerlap kemapananmu sebagai pemikatnya? Bagaimana mungkin engkau jadikan gemerlap kemapananmu sebagai pemikatnya? Bagaimana mungkin engkau mendapatkan suami yang menerimamu sepenuh hati dan tidak ada cinta di hatinya kecuali kepadamu; sementara engkau berusaha meraihnya dengan menawarkan kencan sebelum terikat oleh pernikahan? Bagaimana mungkin engkau mendapatkan lelaki yang terjaga bila engkau mendekatinya dengan menggoda?

Di luar soal cara, kesulitan yang kita hadapi saat ingin meraih pernikahan yang diridhai tak jarang kerana kita sendiri mempersulitnya. Suatu saat seorang perempuan memerlukan perhatian dan kasih-sayang seorang suami, ia tidak mendapatkannya. Di saat ia merindukan hadirnya seorang anak yang ia kandung sendiri dengan rahimnya, tak ada suami yang menghampirinya. Padahal kecantikan telah ia miliki. Apalagi dengan penampilannya yang enak dipandang. Begitupun uang, tak ada lagi kekhawatiran pada
dirinya. Jabatannya yang cukup mapan di perusahaan memungkinkan ia untuk membeli apa saja, kecuali kasih-sayang suami.

Kesempatan bukan tak pernah datang. Dulu, sudah beberapa kali ada yang mau serius dengannya, tetapi demi karir yang diimpikan, ia menolak semua ajakan serius. Kalau kemudian ada hubungan perasaan dengan seseorang, itu sebatas pacaran. Tak lebih. Sampai karier yang diimpikan tercapai; sampai ia tiba-tiba tersadar bahwa usianya sudah tidak terlalu muda lagi; sampai ia merasakan sepinya hidup tanpa suami,
sementara orang-orang yang dulu bermaksud serius dengannya, sudah sibuk mengurusi anak-anak mereka. Sekarang, ketika kesadaran itu ada, mencari orang yang mau serius dengannya sangat sulit. Sama sulitnya menaklukkan hatinya ketika ia muda dulu.

Masih banyak cerita-cerita sedih semacam itu. Mereka menunda pernikahan di saat Allah memberi kemudahan. Mereka enggan melaksanakannya ketika Allah masih memberinya kesempatan karena alasan belum bisa menyelenggarakan walimah yang ‘wah’. Mereka tetap mengelak, meski terus ada yang mendesak; baik lewat sindiran maupun dorongan yang terang-terangan. Meski ada kerinduan yang tak dapat diingkari, tetapi mereka
menundanya karena masih ingin mengumpulkan biaya atau mengejar karier. Ada yang menampik ‘alasan karier’ walau sebenarnya tak jauh berbeda. Seorang akhwat menunda nikah mesti ada yang mengkhitbah karena ingin meraih kesempatan kuliah S-2 (’Tahun depan kan belum tentu ada beasiswa’). Ia mendahulukan pra-sangka bahwa kesempatan kuliah S-2 tak akan datang dua kali, lalu mengorbankan pernikahan yang Rasullah Saw. Telah memperingatkan:

“Apabila datang kepadamu seorang laki-laki (untuk meminang) yang engkau ridha terhadap agama dan akhlaknya, maka nikahkanlah dia. Bila tidak engkau lakukan, maka akan terjadi fitnah di muka bumi dan akan timbul kerusakan yang merata di muka bumi.”
(HR. At-Tirmidzi dan Ahmad).

Saya tidak tahu apakah ini merupakan hukum sejarah yang digariskan oleh Allah. Ketika orang mempersulit apa yang dimudahkan oleh Allah, mereka akhirnya benar-benar mendapati keadaan yang sulit dan nyaris tak menemukan jalan keluarnya. Mereka menunda-nunda pernikahan tanpa ada alasan syar’i, dan akhirnya mereka benar-benar takut melangkah di saat hati sudah sangat menginginkannya. Atau ada yang sudah
benar-benar gelisah, tetapi tak kunjung ada yang mau serius dengannya.

Kadangkala, lingkaran ketakutan itu terus belanjut. Bila di usia-usia dua puluh tahunan mereka menunda nikah karena takut dengan ekonominya yang belum mapan,
di usia menjelang tiga puluh hingga sekitar tiga puluh lima berubah lagi masalahnya. Laki-laki sering mengalami sindrom kemapanan (meski wanita juga banyak yang demikian, terutama mendekati usia 30 tahun). Mereka menginginkan pendamping dengan kriteria yang sulit dipenuhi. Seperti hukum kategori, semakin banyak kriteria semakin sedikit yang masuk kategori. Begitu pula dengan kriteria tentang jodoh, ketika kita menetapkan kriteria yang terlalu banyak, akhirnya bahkan tidak ada yang sesuai dengan keinginan kita. Sementara wanita yang sudah berusia sekitar 35 tahun, masalah mereka bukan soal kriteria, tetapi soal apakah ada orang yang mau menikah dengannya. Ketika usia 40-an, ketakutan yang dialami oleh laki-laki sudah berbeda lagi, kecuali bagi mereka yang tetap terjaga hatinya. Jika sebelumnya, banyak kriteria yang dipasang, pada usia 40-an muncul ketakutan apakah dapat mendampingi istri dengan baik. Lebih lebih ketika usia sudah beranjak mendekati 50 tahun, ada ketakutan lain yang mencekam. Ada kekhawatiran jangan-jangan di saat anak masih kecil, ia sudah tak
sanggup lagi mencari nafkah. Atau ketika masalah nafkah tak merisaukan (karena tabungan yang melimpah), jangan-jangan ia sudah mati ketika anak-anak masih perlu banyak dinasehati. Bila tak ada iman di hati, ketakutan ini akhirnya melahirkan keputus-asaan. Wallahu A’lam bishawab.

Ya… ya… ya…, kadang kita sendirilah penyebabnya, kita mempersulit apa yang telah Allah mudahkan, sehingga kita menghadapi kesulitan yang tak terbayangkan. Kita memperumit yang Ia sederhanakan, sehingga kita terbelit oleh kerumitan yang tak
berujung. Kita menyombongkan atas apa yang tidak ada dalam kekuasaan kita, sehingga kita terpuruk dalam keluh-kesah yang berkepanjangan.

Maka, kalau kesulitan itu kita sendiri penyebabnya, beristighfarlah. Semoga Allah berkenan melapangkan jalan kita dan memudahkan urusan kita.
Laa ilaaha illa Anta, subhanaka inni kuntu
minazh-zhalimin.

Berkenaan dengan sikap mempersulit, ada tingkat-tingkatannya. Seorang menolak untuk menikah boleh jadi karena matanya disilaukan oleh dunia, sementara agama ia tak mengerti. Belum sampai kepadanya pemahaman agama. Boleh jadi seorang menunda-nunda nikah karena yang datang kepadanya beda harakah, meskipun tak ada yang patut dicela dari agama dan akhlaknya. Boleh jadi ada di antara kita yang belum bisa meresapi keutamaan menyegerakan nikah, sehingga ia tak kunjung melakukannya. Boleh jadi pula
ia sangat memahami benar pentingnya bersegera menikah, sudah ada kesiapan psikis maupun ilmu, telah datang kesempatan dari Allah, tetapi… sukunya berbeda, atau
sebab-sebab lain yang sama sepelenya.

Ada Yang Tak Bisa Kita Ingkari

Kadang ada perasaan kepada seseorang. Seperti Mughits –seorang sahabat Nabi Saw– kita selalu menguntit kemana pun Barirah melangkah. Mata kita mengawasi,hati kita mencari-cari dan telinga kita merasa indah setiap kali mendengar namanya. Perasaan itu begitu kuat bersemayan di dada. Bukan karena kita menenggelamkan diri dalam lautan perasaan, tetapi seperti kata Ibnu Qayyim Al-Jauziyah mengutip dari Al-Madaa’iny, “Andaikan orang yang jatuh cinta boleh memilih, tentu aku tidak akan memilih jatuh cinta.”

Perasaan ini kadang mengganggu kita, sehingga tak sanggup berpikir jernih lagi. Kadang membuat kita banyak berharap, sehingga mengabaikan setiap kali ada yang mau serius. Kita sibuk menanti –kadang sampai membuat badan kita kurus kering– sampai batas waktu yang kita sendiri tak berani menentukan. Kita merasa yakin bahwa dia jodoh kita, atau merasa bahwa jodoh kita harus dia, tetapi tak ada langkah-langkah pasti yang kita lakukan. Akibatnya, diri kita tersiksa oleh angan-angan.

Persoalannya, apakah yang mesti kita perbuat ketika rasa sayang itu ada? Inilah yang insya-Allah kita perbincangkan lebih mendalam pada makalah Masih Ada Tempat untuk Cinta. Selebihnya, kita cukupkan dulu pembicaraan itu sampai di sini.

Tuhan, Jangan Biarkan Aku Sendiri

Di atas semua itu, Allah bukakan pintu-pintu-Nya untuk kita. Ketuklah pertolongan-Nya dengan do’a. Di saat engkau merasa tak sanggup menanggung kesendirian, serulah Tuhanmu dengan penuh kesungguhan, ‘Tuhanku, jangan biarkan aku sendirian. Dan Engkau adalah sebaik-baik Warits.’ (QS. Al-Abiya’: 89).

Rabbi, laa tadzarni fardan wa Anta khairul waritsin.

Ini sesungguhnya adalah do’a yang dipanjatkan oleh Nabi Zakariya untuk memohon keturunan kepada Allah Ta’ala. Ia memohon kepada Allah untuk menghapus kesendiriannya karena tak ada putra yang bisa menyejukkan mata.

Sebagaimana Nabi Zakariya, rasa sepi itu kita adukkan kepada Allah ‘Azza wa Jalla semoga Ia hadirkan bagi kita seorang pendamping yang menenteramkan jiwa dan membahagiakan hati. Kita memohon kepada-Nya pendamping yang baik dari sisi-Nya. Kita memasrahkan kepada-Nya apa yang terbaik untuk kita.

Kapan do’a itu kita panjatkan? Kapan saja kita merasa gelisah oleh rasa sepi yang mencekam. Panjatkan do’a itu di saat kita merasa amat membutuhkan hadirnya seorang pendamping; saat hati kita dicekam oleh kesedihan karena tidak adanya teman sejati atau ketika jiwa dipenuhi kerinduan untuk menimang buah hati yang lucu. Panjatkan pula do’a saat hati merasa dekat dengan-Nya; saat dalam perjalan ketika Allah jadikan
do’a mustajabah; dan saat-saat mustajabah lainnya.

September 3, 2007 - Posted by | pemikiran

13 Komentar »

  1. resah memang bila jodoh tak kunjung datang,tetapi di saat kita bercemin diri memang kita lah yang mempersulitnya allah maha bijak.,tetapi kita pasti percaya mana mungki allah memberikan cobaan di luar batas kemampuannya.amin3x yarobal alamin.

    Komentar oleh tony | Februari 10, 2008 | Balas

  2. memang kalau kita menunda-nunda itu salah kita tapi kalau belum ada seorangpun yang datang melamar gimana?tapi beberapa kali saya mendapatkan pengalaman terkadang hambatan atau sesuatu yang tidak/belum kita dapatkan memang saatnya belum tepat, selalu ada alasan logis kenapa kita tidak dapat sesuai keinginan kita. jadi jika jodoh belum datang gak usah bersedih? eh tapi kalo jodohnya gak dateng2 apa perlu cewek ngelamar cowok?hehe

    Komentar oleh meilih | Februari 16, 2008 | Balas

  3. BISMILLAHIRRAHMANIRRAHIM

    sekarang aku yang berumur 31 tahun lahir pada tanggal 12 rabiul awwal sama seperti maulid RASULULLAH,aku pernah menikah,bercadar, singkat cerita dipaksa bercerai,kulepas cadar wajahku, terlalu dalam cintaku, kuhujat dia, walau kusholat tobat tiap hari. lalu suatu hari saya benar-benar ingin kembali setelah 2 tahun. tapi dia tidak percaya. dia tidak mau menerima kulagi. hatiku hancur, hati ini hanya untuk dia, untuk dia. selain ALLAH di hatiku, ada anakku, ada orangtuaku dan ada CINTAKU PADA ABDURAHMAN. aku hancur. aku tidak sanggup, hatiku tertutup untuk laki-laki lain padahal anakku butuh sosok seorang ayah. RULLY,walau harus bersujud di hadapan kakimu tak cukup buatmu, maka kuterima syaratmu, bahwa aku mengijinkan dia menikah lagi dengan wanita lain, asal aku berkumpul kembali denganmu.

    ASSALAMUALAIKUM WARRAHMATULLAH WABARAKATUH

    Komentar oleh UMMU AQSHA | Maret 24, 2008 | Balas

  4. bismillahirrahmanirrahim

    Komentar oleh UMMU AQSHA | Maret 24, 2008 | Balas

  5. Jodoh rahasia ilahi, sampai kini lilis tak tau kapan jodoh lilis akan datang?

    Komentar oleh lischantik | Oktober 8, 2008 | Balas

  6. terasa banget rasa sepi itu..tak terasa aku nangis membaca doa itu..aku benar- benar kesepian Allah…

    apakah aku sanggup menjalani kesendirian ini?ya Allah…tolong aku…

    Komentar oleh dewi | Maret 18, 2009 | Balas

  7. sepi itu memang sangat menyiksa. sangat menyiksa. aku ini belum pernah di lamar, jadi salah siapa dong??, padahal aku ingin sekali segera melaksanakan sunnah Rasul.
    Aku juga sih berharap semoga aja jodoh itu segera datang,,,
    Amin,,,,

    Komentar oleh IMA | Maret 30, 2009 | Balas

  8. Saat hati merindu.. Sepi terasa membalut, Allah.. Cukup q agungkn sgla rahmat yg ada.. Dekatkan..mudahkan..pilihkn jodoh utk q yg terbaik menurut Mu.. To dunia-akherat q.. Pada waktunya Engkau akan menepati janji itu Robb.. Tetapkn hati ini utk m’jdikn rindu ini smakin m’jdikan aq merindu dan smakin dkt pd Mu.. Allah..

    Komentar oleh Fiy'z | Juli 20, 2009 | Balas

  9. Ya Allah, jodoh memang misteri Mu … kadang ketika rasa sepi itu datang, tak kuasa air mata ini mengalir … buat brother dan sister yang masih blum jua mendapatkan tempat labuan hati, semoga kita sama-sama diberikan keikhlasan dalam menanti labuan hati kita itu … InsyaAllah, Allah Maha Cinta, Maha Kasih tau segala rasa yang ada dalam hati kita …makasih buat informasi doanya ya … semoga sepi ini, menjadi tak sepi lagi

    Komentar oleh 3sk | Agustus 8, 2009 | Balas

  10. aq adalah seorang pria yng mendapat cobaan darimu ya alloh tp
    berikan hambamu jodoh yang menerima aku dan anankku yang telah di tinggalkan wanita yang kusayang untuk menikah dngan pria mapan ! aq yakin dan kuat dalam menghadapinya ,ya alloh mudahkan jodoh untuk hambami ini agar anakku tidak bertanya!,, mana mama ? ayah.

    Komentar oleh leon | November 25, 2009 | Balas

  11. Tuhan tolong,jangan biarkan aku sendiri
    jika seseorang yg kita harapkan belum datang, dan yg datang adalah orang2 yg dihati kita tidak tersebut namanya,apakah sebuah kesalahan jika penundaan itu dilakukan?Tuhan tolong jangan biarkan aku sendiri.

    Komentar oleh key | Desember 7, 2009 | Balas

  12. aku bingung, sebenarnya aq pngen nikah karena aq memang pengen or karena keinginan ortu?yang dateng jg selalu bukan orang yang tepat..terutama agamanya.tp, mending telat dikit drpd hrs nanggung resiko dapet yg gak suai sm yg diharapkan

    Komentar oleh bl4ckberryz | April 1, 2010 | Balas

  13. JODOH d TANGAN TUHAN (ALLOH) & itu adalah TAKDIR
    banyak pertimbangan d saat seorang PRIA menyatakan untuk mempersunting,
    bukan MATERIALISTIS namun REALISTIS dgn FAKTA KEHIDUPAN sekarang,
    mungkin itu sebagian cara TUHAN (ALLOH) untuk mempertemukan kita dgn yg TERBAIK,
    INDAH PADA WAKTUNYA KELAK AMIN.

    Komentar oleh YUNI | Januari 16, 2012 | Balas


Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d blogger menyukai ini: